Sistem Peredaran Darah Manusia (Artikel Lengkap)



Assalamu'alaikum Wr. Wb. Selamat datang di blog Artikel & Materi . Senang sekali rasanya kali ini dapat kami bagikan artikel tentang Sistem Peredaran Darah Pada Manusia, meliputi Darah, Organ / Alat Peredaran Darah, Proses Peredaran Darah, dan Penyakit / Kelainan Sistem Peredaran Darah Pada Manusia

Sistem Peredaran Darah Manusia


A. DARAH 

Darah adalah cairan penopang kehidupan yang terdiri dari plasma, sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan platelet; darah beredar melalui jantung, arteri, vena, dan kapiler membawa nutrisi, elektrolit, hormon, vitamin, antibodi, panas, dan oksigen ke jaringan dan kembali membawa zat limbah dan karbon dioksida.

Darah manusia adalah cairan di dalam tubuh yangberfungsi untuk mengangkut oksigen yang diperlukan oleh sel-sel di seluruh tubuh. Darah juga menyuplai jaringan tubuh dengan nutrisi, mengangkut zat-zat sisa metabolisme, dan mengandung berbagai bahan penyusun sistem imun yang bertujuan mempertahankan tubuh dari berbagai penyakit. Hormon-hormon dari sistem endokrin juga diedarkan melalui darah.

Komposisi Darah

Darah terdiri daripada beberapa jenis korpuskula yang membentuk 45% bagian dari darah, angka ini dinyatakan dalam nilai hermatokrit atau volume sel darah merah yang dipadatkan yang berkisar antara 40 sampai 47. Bagian 55% yang lain berupa cairan kekuningan yang membentuk medium cairan darah yang disebut plasma darah.

1. Korpuskula
Korpuskula darah terdiri dari:
a. Sel darah merah atau eritrosit (sekitar 99%).

Eritrosit tidak mempunyai nukleus sel ataupun organela, dan tidak dianggap sebagai sel dari segi biologi. Eritrosit mengandung hemoglobin dan mengedarkan oksigen. Sel darah merah juga berperan dalam penentuan golongan darah. Orang yang kekurangan eritrosit akan menderita penyakit anemia.

b. Keping-keping darah atau trombosit (0,6 - 1,0%)

c. Trombosit bertanggung jawab dalam proses pembekuan darah.

d. Sel darah putih atau leukosit (0,2%)

Leukosit bertanggung jawab terhadap sistem imun tubuh dan bertugas untuk memusnahkan benda-benda yang dianggap asing dan berbahaya oleh tubuh, misal virus atau bakteri. Leukosit bersifat amuboid atau tidak memiliki bentuk yang tetap. Orang yang kelebihan leukosit akan menderita penyakit leukimia, sedangkan orang yang kekurangan leukosit akan menderita penyakit leukopenia.

2. Plasma Darah 
 
Serum darah atau plasma terdiri atas:
  • Air: 91,0%
  • Protein: 8,0% (Albumin, globulin, protrombin dan fibrinogen)
  • Mineral: 0.9% (natrium klorida, natrium bikarbonat, garam dari kalsium, fosfor, , kalium dan zat besi,nitrogen, dll)
  • Garam
Plasma darah pada dasarnya adalah larutan air yang mengandung :-
  •     albumin
  •     bahan pembeku darah
  •     immunoglobin (antibodi)
  •     hormon
  •     berbagai jenis protein
  •     berbagai jenis garam
B.  ORGAN / ALAT PEREDARAN DARAH MANUSIA

1. Jantung
 Jantung berbentuk kerucut dan besarnya sekepalan tangan, dengan berat sekitar 300 gram. Jantung terletak di dalam rongga dada dan berfungsi sebagai alat pemompa darah. Jantung terbungkus oleh kantung perikardium yang terdiri atas dua lapisan, yaitu lamina panistalis (sebelah luar) dan lamina viseralis (menempel di dinding jantung). Di antara kedua lapisan ini terdapat kavum perikardii yang berisi cairan perikardii.

Bagian-bagian jantung :
- Serambi kanan (atrium kanan) : bertugas menerima darah kotor dari seluruh bagian tubuh.
- Serambi kiri (atrium kiri) : bertugas menerima darah bersih dari paru-paru.
- Bilik kanan (ventrikel kanan) : bertugas memompa darah kotor dari jantung ke paru-paru.
- Bilik kiri (ventrikel kiri) : bertugas memompa darah bersih dari jantung ke seluruh bagian tubuh.

Cara kerja jantung tidak bisa dikendalikan oleh kita (bekerja tidak sadar), sebab kerja jantung dikendalikan oleh sarf otonom. Jantung bejerja dengan cara kontraksi dan relaksasi. Mekanisme kerja
jantung adalah sebagai berikut.
- Pada saat serambi relaksasi, darah dari pembuluh balik ke tubuh dan paru-paru masuk ke serambi jantung.
- Ketika kedua serambi kontraksi bilik mengembang sehingga darah mengalir ke bilik.
- Pada saat kedua darah menguncup, darah keluara dari bilik kiri melalui aorta keseluruh tubuh dan dari bilik kanan menuju paru-paru. Satu kali kontraksi dan relaksasi menyebabkan denyut jantung yang menimbulkan denyut nadi.

Baca Pula : Jantung Manusia (Artikel Lengkap)

2.       Pembuluh darah

Pembuluh darah

Pembuluh darah berfungsi sebagai saluran yang mengalirkan darah ke seluruh bagian tubuh. Ada dua macam pembuluh darah, yaitu :

- Pembuluh nadi (arteri); adalah pembuluh darah yang mengangkut darah dari jantung. Pembuluh nadi yang paling besar dinamakan aorta. Pembuluh nadi tersebut bercabang-cabang membentuk pembuluh yang lebih kecil, yang disebut arteriol. Arteriol bercabang halus diseluruh tubuh disebut kapiler. Pembuluh nadi bertugas mengalirkan darah bersih ke seluruh bagian tubuh, kecuali pembuluh nadi paru-paru (arteri pulmonalis), bertugas mengalirkan darah kotor dari bilik kanan ke paru-paru.

-  Pembuluh balik (vena); adalah pembuluh darah yang m engalirkan darah ke jantung. Pembuluh balik dari seluruh tubuh bermuara menjadi satu pembuluh balik besar yang disebut vena kava. Pembuluh vena dibedakan menjadi tiga, yaitu vena kava superior yang berfungsi untuk mengalirkan darah dari tubuh bagian atas ke serambi kanan jantung, kemudian vena kava inferior yang berfungsi untuk mengalirkan darah dari tubuh bagian bawah ke serambi kanan jantung, dan vena kava pulmonalis yang berfungsi untuk mengalirkan darah bersih dari paru-paru ke serambi kiri jantung. Fungsi pembuluh balik yaitu mengalirkan darah kotor dari seluruh bagian tubuh ke jantung, kecuali pembuluh balik paru-paru (vena kava pulmonalis).

C. PROSES PEREDARAN DARAH MANUSIA

Peredaran darah pada manusia disebut peredaran darah rangkap karena setiap satu kali beredar ke seluruh tubuh darah melewati jantung sebanyak dua kali. Terdiri atas peredaran besar dan peredaran kecil.
Selama jantung masih bekerja, darah kita akan selalu beredar di sepanjang tubuh. Peredaran tersebut selalu berlangsung di dalam pembuluh darah. Itulah sebabnya disebut peredaran darah tertutup.

Peredaran besar

Adalah peredaran darah dari jantung ke seluruh tubuh. Dimulai dari bilik kiri jantung menuju ke tubuh bagian atas dan bagian bawah dengan membawa oksigen ke seluruh sel-sel tubuh. Selanjutnya darah masuk kembali ke jantung melalui serambi kanan dengan mengangkut karbondioksida.

Peredaran kecil

Adalah peredaran darah dari jantung ke paru-paru dan kembali ke jantung. Peredaran kecil dimulai dari bilik kanan jantung, mengangkut CO2, menuju ke paru-paru kanan dan paru-paru kiri.
Di dalam paru-paru CO2 dilepas dan diganti dengan O2. Itulah sebabnya darah yang berasal dari paru-paru kanan dan kiri kaya akan oksigen. Selanjutnya, darah kembali masuk ke dalam jantung melalui serambi kiri.

D. PENYAKIT / KELAINAN PADA SISTEM PEREDARAN DARAH MANUSIA

Berikut adalah beberapa penyakit yang terjadi pada sistem peredaran darah manusia :

Hemofilia
Hemofilia merupakan kelainan dimana darah sukar untuk membeku. Sehingga apabila terjadi luka darah akan sukar membeku. Hemophilia terjadi karena ada kelainan sistem pembekuan darah dan merupakan penyakit keturunan.
Anemia
Anemia merupakan penyakit kekurangan sel darah merah (eritrosit). Sehingga berdampak pada berkurangnya hemoglobin (zat pengikat oksigen). Penyakit ini bisa disebabkan oleh kuangnya zat besi atau karena terserang malaria dan cacing tambang.
Eritroblastosis fetalis
Disebut juga penyakit kuning pada bayi yang baru lahir. Disebabkan oleh rusaknya sel – sel darah oleh zat penggumpal darah pada darah ibu. Penyakit ini terutama disebabkan oleh perbedaan faktor Rh (Rhesus) antara darah ibu dan janin.
Polisitemia
Berlebihnya volume sel darah merah. Sehingga meningkatkan kekentalan darah. Akibatnya, aliran darah terganggu dan kerja jantung meningkat.
Leukemia
Berlebihannya jumlah sel darah putih karena pembelahan yang tidak terkontrol. Penyakit ini disebabkan oleh kanker yang menyerang jaringan penghasil sel darah putih.
Leukopenia
Turunnya jumlah sel darah putih dalam tubuh. sehingga akan menurunkan kekebalan tubuh.
Talasemia
Meupakan kelainan dimanan daya ikat eritrosit terhadap oksigen rendah. Terjadi karena kegagalan pembentukan hemoglobin. Penyakit ini bersifat menurun.
Sklerosis
Merupakan penyakit akibat penyempitan pembuluh nadi karen endapan lemak (aterosklerosis) atau kapur (ateriosklorosis). Sclerosis yang terjadi pada pembuluh jangtung (koronariasis) dapat mengakibatkan penyakit jantung koroner atau serangan jantung. Sedangkan pada pembuluh darah otak dapat mengakibatkan stroke.
Trombus dan embolus
Merupakan penyakit jantung yang disebabkan oleh penggumpalan di dalam pembuluh nadi jantung.
Varises
Pelebaran pembuluh darah vena yang umumnya terjadi di betis. Varises yang terjadi disekitar anus disebut ambeien (hemoroid).
Kebocoran katup jantung
Kelainan ini disebabkan suatu infeksi sehingga katup jantung tidak dapat menutup dengan baik sehingga bocor.
Hipertensi
Disebut juga tekanan darah tinggi. Ditandai dengan tekan sistol/diastol yang melebihi 130/80 mmHg dalam waktu yang lama dan biasanya diikuti oleh rasa pusing. Hipertensi bisa merupakan imbas dari aktivitas yang berat, berpikir yang keras, dan penyempitan pembuluh darah. Apabila tekanan sangat kuat kuat (tinggi) maka dapat mengakibatkan pecahnya pembuluh darah.
Hipotensi 
Hipotensi merupakan kebalikan dari hipertensi. Yaitu, tekanan darah rendah. Pada kondisi ini tekanan sistol/diastol kurang dari 100/50 mmHg. Hipotensi juag diikuti oleh pusing dan badan terasa lemas tidak bertenaga dan bergairah.
Stroke
Merupakan penyakit kaku yang menyerang anggota tubuh. diakibatkan oleh berhentinya suplai darah ke otak. Berhentinya suplai darah bisa diakibatkan adanya penyumbatan pembuluh darah atau pecahnya pembuluh darah.
AIDS (aqquired immune deficiency syndrome)
Menurunny kekebalan tubuh akibat infeksi HIV (human immunodeficiency virus) pada sel darah putih. Sehingga penderita tidak mampu lagi melawan semua bentuk infeksi.

Sumber :
http://kamuskesehatan.com/arti/darah/
https://id.wikipedia.org/wiki/Darah
https://katsuyoshiiokada24.wordpress.com/sistem-peredaran-darah-manusia/
http://arzhi94.blogspot.co.id/2012/05/penyakit-dan-kelainan-pada-sistem.html
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Sistem Peredaran Darah Manusia (Artikel Lengkap)

0 komentar:

Posting Komentar